Raya Tekno

flatpak

Mengenal Flatpak di Linux

Mengenal Flatpak di Linux | Apa itu Flatpak? apa kegunaannya? oke, dalam artikel kali ini Raya Tekno akan menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut dan membahas tentang Flatpak di OS Linux.

Anda mungkin telah menggunakannya di Linux — tetapi mungkin tidak benar-benar mengetahuinya atau memahaminya. Flatpak, Snap dan AppImage mereka adalah ‘universal packaging systems’ (sistem pengemasan universal).

Apa itu Flatpak?

Flatpak adalah utilitas manajemen paket yang memungkinkan Anda mendistribusikan, menginstal, dan mengelola perangkat lunak tanpa perlu khawatir tentang dependensi, runtime, atau distribusi Linux yang akan dipergunakan (kompatibilitas).

Karena Anda dapat menginstal perangkat lunak tanpa masalah apa pun terlepas dari distribusi Linux (baik itu distro berbasis Debian atau distro berbasis Arch), Flatpak disebut sebagai paket universal.

Jika Anda penasaran, Alexander Larsson adalah orang yang bertanggung jawab untuk membuat Flatpak dan sejarah Flatpak dimulai pada musim panas tahun 2007.

flathub
Flathub – Tempat mencari aplikasi yang dikemas flatpak

Fungsi utama Flatpak

Dengan begitu banyak distribusi Linux di luar sana, mengelola & menginstal perangkat lunak adalah salah satu aspek terpenting dalam mengelola sistem Linux.

Baca Juga  Pentingnya Pengujian APi Perbankan

Jika Anda adalah pengguna Linux yang berpengalaman, Anda pasti dapat menemukan cara terbaik untuk melakukannya. Namun, untuk pemula atau pengguna yang tidak menginginkan kurva pembelajaran untuk mengelola paket, bukan hal yang mudah untuk mengenlola paket.

Berikut adalah beberapa masalah saat menggunakan format paket tradisional (deb/rpm):

  • Perlu menyelesaikan masalah dependensi (dependensi merujuk ke paket lain yang bergantung pada program untuk bekerja).
  • Temukan Library paket yang diperlukan untuk membuat perangkat lunak berfungsi
  • Beradaptasi dengan manajer paket baru saat mengganti distribusi Linux.
  • Bukan cara yang paling aman untuk menginstal/mengelola perangkat lunak

Dengan kata lain, dengan sistem manajemen paket tradisional, ada beberapa masalah potensial yang mungkin Anda temui untuk membuat perangkat lunak bekerja untuk sistem Anda. Dan, tidak semua orang punya waktu untuk memecahkan masalah tersebut. dan inilah fungsi Flatpak, sebagai solusi dari masalah tersebut.

Bagaimana Flatpak bekerja

Flatpak adalah salah satu utilitas sumber terbuka yang membantu Anda mendistribusikan, mengelola/menginstal paket tanpa memikirkan distribusi Linux yang Anda gunakan atau dependensi/pustaka yang diperlukan program untuk dijalankan.

Baca Juga  Pengertian Online Banking

Aplikasi Flatpak berjalan di lingkungan yang terisolasi (sering disebut sebagai sandbox). Sandbox ini berisi semua yang diperlukan untuk menjalankan program khusus itu.

Pada dasarnya, sandbox menyertakan runtime dan pustaka yang dibundel untuk memenuhi persyaratan program untuk dijalankan. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang detail teknis dalam dokumentasi resmi mereka.

Juga, hanya karena aplikasi Flatpak diisolasi, itu tidak dapat membuat perubahan apa pun pada sistem Anda tanpa izin eksplisit dari host (Anda). Jadi, Flatpak menawarkan keamanan yang ditingkatkan ke sistem Anda dengan menjaga aplikasi tetap terisolasi.

Pro dan Kontra

Keuntungan menggunakan Flatpak

  • Aplikasi Flatpak dapat berjalan di semua distribusi Linux
  • Mereka menawarkan kompatibilitas ke depan, artinya — Anda tidak perlu khawatir tentang aplikasi yang tidak berfungsi jika Anda memutakhirkan distro Linux Anda ke versi terbaru yang tidak didukung secara resmi oleh aplikasi.
  • Anda tidak perlu bergantung pada ketergantungan.
  • Dalam beberapa kasus, Anda akan menemukan versi terbaru dan terbaik dari program untuk Flatpak.
  • Distribusi aplikasi Flatpak tidak bergantung pada server terpusat, artinya — Anda tidak terkunci pada satu vendor.
  • Keamanan yang ditingkatkan untuk sistem Anda menggunakan aplikasi kotak pasir
  • Menawarkan integrasi yang mudah dengan pusat perangkat lunak yang ada pada distribusi Linux Anda
Baca Juga  Pengertian Internet Banking

Kekurangan menggunakan Flatpak

  • Belum memiliki dukungan untuk server. Ini hanya tersedia untuk desktop Linux untuk saat ini.
  • Aplikasi Flatpak menghabiskan lebih banyak ruang disk daripada yang biasanya Anda miliki saat menggunakan file deb/rpm. Dan, Anda harus menemukan cara untuk mengosongkan ruang disk pada akhirnya.
  • Hanya karena berjalan di lingkungan yang terisolasi, Anda mungkin kehilangan beberapa fungsi untuk beberapa program. Misalnya, aplikasi Flatpak mungkin tidak mendukung tema GTK kustom Anda.

Setelah mengetahui apa itu flatpak dan apa saja keuntungan serta kerugiannya, sekarang pilihan ada ditangan anda, apakah akan menginstal aplikasi di OS Linux dengan menggunakan Flatpak atau menggunakan cara konvensional.

Salam

*Dari berbagai sumber

 

 

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.