Raya Tekno

gambar virus

Mengenal Virus Komputer

Mengenal Virus Komputer | Sebagai pengguna komputer anda tentu sering mendengar istilah virus komputer, bahkan mungkin anda pernah merasakan kerusakan perangkat komputer anda dikarenakan ulah virus komputer. Tetapi apakah anda tahu apa itu virus komputer? apa pengertian virus komputer? kali ini Raya Tekno akan membahas tentang  apa itu Virus Komputer.

Perkembangan teknologi informasi yang sangat pesat memberikan dampak yang cukup signifikan, tidak terkecuali pada perkembangan Virus komputer, kita sering menggeneralisasi antara istilah virus komputer dengan malware, padahal keduanya adalah sesuatu yang berbeda.

Virus Komputer dan Malware

Istilah “virus” sering disalahgunakan oleh ekstensi untuk merujuk pada jenis malware. “Malware” mencakup virus komputer bersama dengan banyak bentuk perangkat lunak berbahaya lainnya, seperti “worm”, ransomware, spyware, adware, trojan horse, keylogger, rootkit, kit boot, Browser Helper Object (BHO) berbahaya, dan perangkat lunak berbahaya lainnya.

Mayoritas ancaman malware aktif adalah program trojan horse atau worm komputer selain virus komputer. Istilah virus komputer, diciptakan oleh Fred Cohen pada tahun 1985, adalah keliru. Virus sering melakukan beberapa jenis aktivitas berbahaya pada komputer host yang terinfeksi, seperti perolehan ruang hard disk atau waktu unit pemrosesan pusat (CPU), mengakses dan mencuri informasi pribadi (misalnya, nomor kartu kredit, nomor kartu debit, nomor telepon, nama , alamat email, kata sandi, informasi bank, alamat rumah, dll.), merusak data, menampilkan pesan politik, lucu atau mengancam di layar pengguna, mengirim spam ke kontak email mereka, mencatat penekanan tombol mereka, atau bahkan membuat komputer tidak berguna.

Virus komputer
Virus komputer

Namun, tidak semua virus membawa “muatan” yang merusak dan berusaha untuk bersembunyi—karakteristik yang menentukan dari virus adalah mereka mereplikasi program komputer yang memodifikasi perangkat lunak lain tanpa persetujuan pengguna dengan menyuntikkan diri ke dalam program tersebut, mirip dengan virus biologis. yang bereplikasi di dalam sel hidup.

Pengertian Virus Komputer

Virus komputer adalah jenis program komputer yang, ketika dijalankan, mereplikasi dirinya sendiri dengan memodifikasi program komputer lain dan memasukkan kodenya sendiri. Jika replikasi ini berhasil, daerah yang terkena kemudian dikatakan “terinfeksi” dengan virus komputer, sebuah metafora yang diturunkan/didaptasi dari virus biologis.

Virus komputer umumnya membutuhkan program host. Virus menulis kodenya sendiri ke dalam program host. Ketika program dijalankan, program virus yang ditulis dieksekusi terlebih dahulu, menyebabkan infeksi dan kerusakan. Worm komputer tidak memerlukan program host, karena merupakan program independen atau potongan kode. Oleh karena itu, tidak dibatasi oleh program host tetapi dapat berjalan secara mandiri dan aktif melakukan serangan.

Metode Penyebaran Virus

Pembuat virus biasa menggunakan metode penipuan sosial enginering atau website spam dan pada awalnya mengeksploitasi kerentanan keamanan untuk menginfeksi sistem dan menyebarkan virus, sebagian lain ada yang menyebarkan melalui copy data (unduh file) melalui lampiran pada email atau juga pada aplikasi yang telah dimodifikasi/terinfeksi seperti aplikasi bajakan dan sejenisnya.

Baca Juga  Pengertian Online Banking

Sebagian besar virus menargetkan sistem yang menjalankan Microsoft Windows, menggunakan berbagai mekanisme untuk menginfeksi host baru, dan sering menggunakan strategi anti-deteksi/siluman yang kompleks untuk menghindari perangkat lunak antivirus.

Motif untuk membuat virus dapat mencakup mencari keuntungan (misalnya dengan ransomware), keinginan untuk mengirim pesan politik, hiburan pribadi, untuk menunjukkan bahwa ada kerentanan dalam perangkat lunak, sabotase, dan penolakan layanan, atau hanya karena mereka ingin menjelajahi masalah keamanan siber.

Virus komputer menyebabkan kerugian ekonomi bernilai miliaran dolar setiap tahun. Sebagai tanggapan, industri perangkat lunak antivirus telah banyak hadir, menjual atau mendistribusikan perlindungan virus secara bebas kepada pengguna berbagai sistem operasi khususnya microsoft windows.

Sejarah Virus Komputer

Karya akademis pertama tentang teori program komputer yang mereplikasi diri dilakukan pada tahun 1949 oleh John von Neumann yang memberikan kuliah di Universitas Illinois tentang “Teori dan Organisasi Automata yang Rumit”. Karya von Neumann kemudian diterbitkan sebagai “Teori automata yang mereproduksi sendiri”.

Dalam esainya, von Neumann menjelaskan bagaimana program komputer dapat dirancang untuk mereproduksi dirinya sendiri. Desain Von Neumann untuk program komputer yang mereproduksi dirinya sendiri dianggap sebagai virus komputer pertama di dunia, dan ia dianggap sebagai “bapak” teoretis dari virologi komputer.

Komputer terinfeksi Malware
Komputer terinfeksi Malware

Pada tahun 1972, Veith Risak secara langsung membangun karya von Neumann tentang replikasi diri, menerbitkan artikelnya “Selbstreproduzierende Automaten mit minimaler Informationsübertragung” (Automata yang mereproduksi sendiri dengan pertukaran informasi minimal). Artikel ini menjelaskan virus yang berfungsi penuh yang ditulis dalam bahasa pemrograman assembler untuk sistem komputer SIEMENS 4004/35.

Pada tahun 1980 Jürgen Kraus menulis tesis diploma “Selbstreproduktion bei Programmen” (Reproduksi program sendiri) di Universitas Dortmund. Dalam karyanya Kraus mendalilkan bahwa program komputer dapat berperilaku dengan cara yang mirip dengan virus biologis.

Virus Creeper pertama kali terdeteksi di ARPANET, cikal bakal Internet, pada awal 1970-an. Creeper adalah program replikasi-diri eksperimental yang ditulis oleh Bob Thomas di BBN Technologies pada tahun 1971. Creeper menggunakan ARPANET untuk menginfeksi komputer DEC PDP-10 yang menjalankan sistem operasi TENEX. Creeper memperoleh akses melalui ARPANET dan menyalin dirinya sendiri ke sistem jarak jauh di mana pesannya, “I’M THE CREEPER. CATCH ME IF YOU CAN!” ditampilkan. Program Reaper dibuat untuk menghapus Creeper.

Pada tahun 1982, sebuah program yang disebut “Elk Cloner” adalah virus komputer pribadi pertama yang muncul “di alam liar”—yaitu, di luar satu komputer atau lab komputer tempat virus itu dibuat. Ditulis pada tahun 1981 oleh Richard Skrenta, seorang siswa kelas sembilan di Mount Lebanon High School dekat Pittsburgh, itu melekat pada sistem operasi Apple DOS 3.3 dan menyebar melalui floppy disk. Pada penggunaan ke-50, virus Elk Cloner akan diaktifkan, menginfeksi komputer pribadi dan menampilkan puisi pendek yang dimulai “Elk Cloner: Program dengan kepribadian.”

Baca Juga  Mengenal istilah RESTful Api

Pada tahun 1984 Fred Cohen dari University of Southern California menulis makalahnya “Virus Komputer – Teori dan Eksperimen”. Ini merupakan makalah pertama yang secara eksplisit menyebut program yang mereproduksi diri sebagai “virus”, sebuah istilah yang diperkenalkan oleh mentor Cohen, Leonard Adleman. Pada tahun 1987, Fred Cohen menerbitkan demonstrasi bahwa tidak ada algoritma yang dapat secara sempurna mendeteksi semua kemungkinan virus.

Virus kompresi teoretis Fred Cohen adalah contoh virus yang bukan merupakan perangkat lunak berbahaya (malware), tetapi diduga baik hati (berniat baik). Namun, profesional antivirus tidak menerima konsep “virus baik hati”, karena fungsi apa pun yang diinginkan dapat diimplementasikan tanpa melibatkan virus (kompresi otomatis, misalnya, tersedia di bawah Windows sesuai pilihan pengguna).

Setiap virus menurut definisi akan membuat perubahan tidak sah ke komputer, yang tidak diinginkan bahkan jika tidak ada kerusakan yang dilakukan atau dimaksudkan. Halaman pertama Ensiklopedia Virus Dr Solomon menjelaskan virus yang tidak diinginkan, bahkan virus yang tidak melakukan apa-apa selain bereproduksi.

Sebuah artikel yang menjelaskan “fungsi virus yang berguna” diterbitkan oleh J. B. Gunn dengan judul “Penggunaan fungsi virus untuk menyediakan penerjemah APL virtual di bawah kendali pengguna” pada tahun 1984. Virus PC IBM pertama di “liar” adalah virus boot sector dijuluki (c)Brain, dibuat pada tahun 1986 oleh Amjad Farooq Alvi dan Basit Farooq Alvi di Lahore, Pakistan, dilaporkan untuk mencegah penyalinan tidak sah dari perangkat lunak yang mereka miliki tertulis.

Virus pertama yang secara khusus menargetkan Microsoft Windows, WinVir ditemukan pada April 1992, dua tahun setelah rilis Windows 3.0. Virus tidak mengandung panggilan Windows API, melainkan mengandalkan interupsi DOS.

Beberapa tahun kemudian, pada Februari 1996, peretas Australia dari kru pembuat virus VLAD menciptakan virus Bizatch (juga dikenal sebagai virus “Boza”), yang merupakan virus pertama yang diketahui menargetkan Windows 95. Pada akhir 1997, memori terenkripsi, -resident stealth virus Win32.Cabanas dirilis—virus pertama yang diketahui menargetkan Windows NT (juga dapat menginfeksi host Windows 3.0 dan Windows 9x).

Beberapa Jenis Virus Komputer

  1. Virus Boot Sector. Yang pertama muncul di Commodore Amiga adalah virus boot sector yang disebut virus SCA, yang terdeteksi pada November 1987. Virus komputer menginfeksi berbagai subsistem yang berbeda pada komputer dan perangkat lunak host mereka. Salah satu cara untuk mengklasifikasikan virus adalah dengan menganalisis apakah virus tersebut berada dalam executable biner (seperti file .EXE atau .COM), file data (seperti dokumen Microsoft Word atau file PDF), atau di sektor boot hard drive host (atau beberapa kombinasi dari semua ini). Virus sektor boot secara khusus menargetkan sektor boot dan/atau Master Boot Record (MBR) dari hard disk drive host, solid-state drive, atau media penyimpanan yang dapat dilepas (flash drive, floppy disk, dll.).
  2. memory-resident virus, Virus yang tinggal di memori (atau hanya “virus tetap”) menginstal dirinya sendiri sebagai bagian dari sistem operasi saat dijalankan, setelah itu tetap berada di RAM sejak komputer di-boot hingga saat dimatikan. Virus residen menimpa kode penanganan interupsi atau fungsi lainnya, dan ketika sistem operasi mencoba mengakses file target atau sektor disk, kode virus memotong permintaan dan mengalihkan aliran kontrol ke modul replikasi, menginfeksi target. Sebaliknya, virus non-memori-residen (atau “virus non-residen”), ketika dieksekusi, memindai disk untuk target, menginfeksi mereka, dan kemudian keluar (yaitu tidak tetap dalam memori setelah selesai dieksekusi).
  3. Virus makro (atau “virus dokumen”) adalah virus yang ditulis dalam bahasa makro dan disematkan ke dalam dokumen-dokumen ini sehingga ketika pengguna membuka file, kode virus dieksekusi, dan dapat menginfeksi komputer pengguna. Inilah salah satu alasan berbahaya untuk membuka lampiran yang tidak terduga atau mencurigakan dalam email. Banyak aplikasi umum, seperti Microsoft Outlook dan Microsoft Word, memungkinkan program makro untuk disematkan dalam dokumen atau email, sehingga program dapat dijalankan secara otomatis saat dokumen dibuka.
  4. Virus email adalah virus yang sengaja, bukan tidak sengaja, menggunakan sistem email untuk menyebar. Sementara file yang terinfeksi virus mungkin secara tidak sengaja terkirim sebagai lampiran email, virus email mengetahui fungsi sistem email. Mereka umumnya menargetkan jenis sistem email tertentu (Microsoft Outlook adalah yang paling umum digunakan), mengumpulkan alamat email dari berbagai sumber, dan dapat menambahkan salinannya sendiri ke semua email yang dikirim, atau dapat menghasilkan pesan email yang berisi salinan dirinya sebagai lampiran.
Baca Juga  Mengenal Flatpak di Linux

Meskipun tidak membuka lampiran dalam email dari orang atau organisasi yang tidak dikenal dapat membantu mengurangi kemungkinan tertular virus, dalam beberapa kasus, virus dirancang sedemikian rupa sehingga email tersebut tampaknya berasal dari organisasi yang memiliki reputasi baik (mis. bank atau perusahaan kartu kredit).

Cara paling umum penularan virus komputer di sektor boot adalah media fisik. Saat membaca VBR drive, floppy disk atau USB flash drive yang terinfeksi yang terhubung ke komputer akan mentransfer data, dan kemudian memodifikasi atau mengganti kode boot yang ada. Kali berikutnya pengguna mencoba memulai desktop, virus akan segera dimuat dan dijalankan sebagai bagian dari master boot record.

Bagaimana sahabat? apakah sekarang sudah mengenal virus komputer dengan baik? jadi jangan lupa untuk menjaga perangkat komputer anda dengan menggunakan anti virus terbaik yang bisa anda miliki. Ada banyak anti virus gratis yang bisa anda pergunakan, tinggal mencari mana yang paling populer dan kredibel. Jika ada budget maka tidak ada salahnya untuk membeli versi premium agar perlindungan lebih baik lagi.

Jangan lupa membaca artikel lainnya sahabat, seperti artikel tentang layanan produk digital perbankan API Bank Raya di https://rayatekno.com/2022/05/11/mengenal-raya-api.

 

Salam

 

*Dari berbagai sumber

 

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.